Betawi bukan cuman Kerak Telor doang, Cing!

thumbnail
Betawi bukan cuman Kerak Telor doang, Cing!
Oleh Adji Subela

Sedih bener dengerin pernyataan orang soal Betawi. Kagak ada kemajuannya, serba klise stereotipe melulu. Katanya orang Betawi tersisih, makanannya terpinggirkan.
Bengkali dari soal tanah emang bener begitu. Tapi masak iya orang Betawi digambarin bodoh melulu. Kagak, cing. Sebenernya nih, banyak orang Betawi jadi tokoh. Contoh besarnya ya M.H. Thamrin. Di jaman sekarang ini udah kagak kehitung orang Betawi jadi intelektual. Banyak yang jadi jenderal seperti Mayjen TNI (Purn) HM Djaelani, Mayjen TNI (Purn) Adam Damiri dan laen-laennya.
Nyang jadi dokter ame tukang engsinyur kagak keiitung, begitu juga pilot di perusahaan besar, nyang jadi direktur perusahaan negara, swasta dan asing juga banyak. Yang jadi peneliti di berbagai lembaga ilmiah juga banyak. Liat tuh Ikrar Nusa Bhakti, dan laen-laennya. Apa itu enggak bisa dibilang maju? Sedeng Gubernurnya sendiri sekarang juga keturunan Betawi. Pengusaha Betawi juga banyak. Nah, kalu dibilang orang Betawi ketinggalan terus, itu bengkali kurang informasi atawa emang mau jual Betawi sebagai suku ketinggalan, miskin permanen, biar dapet obyekan. Duileeh segitunye.

Dana Taktis Jande Mude

thumbnail
Cerpen

Cerita Pendek Betawi ini mendapatkan gelar Juara III dalam Lomba Cerpen Betawi Lembaga Kebudayaan Betawi tahun 2005.
Oleh Adji Subela

Kampung Rawa yang biasanya adem-ayem aja, belakanganini rada-rada rungsing. Ibu-ibu rumah tangga bawaannya renyem, malah ada yang maunya bekaokan mulu kayak orang kesambet jin baghdad. Ini semua gara-gara kehadiran janda muda yang lumayan bahenol, yang ngontrak di rumah bedeng punya Haji Mamid.
Saban pagi anak-anak sekolah yang laki pada bererot ngintipin kamar mandi si janda muda. Kalu dianya pergi mau kerja kek, mau ke pasar kek, mereka pada ngintilin jauh dari belakang kayak laler kurang kerjaan. Si janda itu Isah namanya, emang bener-bener resep diliatinnya. Senyumnya percis kayak Britney Spears, bodinya boto, boncengannya radial. Rambutnya bole dibilang ikel mayang. Kapan dianya lewat di jalan atawa di gang, baunya minyak wangi Air Mata Duyung ngeluber ke mana-mana. Bau parfum itu jatuhnya kayak minyak si nyong-nyong aja, bikin muka nyureng jadi jembar, muka sepet jadi rada-rada terang dikit.
Tetangga seberang rumah si Isah namanya Bang Nasir, yang dulunya kerjaannya molot mulu di pangkeng. Dianya paling males berangkat kerja di bengkel Asiong. Padahal bininya paling seneng begaya ama tetangga soal pendapetannya si Nasir. Sewaktu bininya ngridit tempat tidur ati-ati, dia orang sewot bener. Rasanya Bang Nasir gedek bener, gara-aa gajinya kudu disempalin tiap bulannya, walhasil penghasilan bulanannya menciut. Mangkanya Bang Nasir lantas ngambek, pindah molor ke bale bandeng semben ngeronda. Ini sebenarnya taktik Bang Nasir aja. Maunya tiep pagi dia ngintip di Isah berangkat kerja. Terkadang Bang Nasir beraniin diri nemplok di jaro kayak keong racun, sembari nyengir kayak kuda ketelek biji nangka. Si Isah sih cuman mesem malu-malu kucing doang, tapi bikin ati Bang Nasir kayak kesebrot sampi bener-bener. Ini dilakukan diem-diem, sebab Bangs Nasir takut diseblok aer dari belakang ama bininya yang kesohor galak kayak macan beranak. Ini cuman permulaan doang.